Breaking News

Kejari Batam Tunda Lelang Kapal Ikan Milik Asing, Menteri Kelautan dan Perikanan Rilis Pernyataan ke Publik

Menteri Kelautan dan Perikanan,  Susi Pudjiastuti (Net) 
BATAM KEPRIAKTUAL.Com: Terkait lelang kapal ikan milik Asing yakni kapal KNF 7444, GPS plotter, radio komunikasi, kompas. Kapal KMSLFA 5066, GPS plotter - fish finder JMC F- 6603P, kompas, radio texas ranger TR 696 M. Kapal KNF 7858, alat nafigasi GPS onwa KP-1038 MK 2, kompas, radio amteru trans CEVER, yang mau dilelang oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Batam, Senin (24/7-2017) kemarin. Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti merilis pernyataanya.

"Sehubungan dengan rencana akan dilelangnya kapal ikan asing di Batam. Kami (Menteru Kelautan dan Perikanan menyampaikan pernyataan,"ujar Susi Pudjiastuti, Senin (24/7) dalam pernyataanya.

Kata dia, sampai dengan hari ini tidak ada satupun arahan Presiden untuk melakukan lelang kapal asing yang melakukan IUU Fishing. Tidak ada Rencana Kerja dan Syarat Lelang (RKS) atau apapun penindakannya selain penenggelaman. 

"Putusan dirampas oleh negara adalah sebuah opsi, tapi bukan untuk dilakukan lelang. Apabila ada yang mengusulkan peruntukannya digunakan untuk kapal riset atau lainnya non tangkap ikan, maka perlu pengkajian lebih lanjut terkait hal ini,"ujarnya.

Kemudian, lanjutnya, perlu juga dimengerti apakah tujuan keberadaan kapal asing itu di Indonesia selain sekedar pencurian ikan? Karena setiap kapal punya kedaulatan dan merepresentasikan bendera kapal masing-masing, dan di lain sisi ada moral hazard di dalamnya. Yang tidak kami kompromikan adalah kejahatan ekonomi SDA yg sudah laten terjadi sejak lama.

Dalam pengumuman untuk calon peserta lelang ada limit Rp. 186 juta. Harga 1 kapal dengan ukuran minimal 100 GT tanpa freezer setidaknya Rp. 1 M. Ikan yang dicuri juga harganya lebih tinggi nilainya dari harga lelang. Ini modus lama, mereka nanti balik lagi. Jangan biarkan kapal-kapal asing itu merusak kedaulatan kita.

"Namun dari informasi terakhir yang didapat, Kejaksaan Tinggi Negeri (Kejari) Kota Batam telah memutuskan untuk menunda pelaksanaan lelang tersebut,"pungkasnya.

(Red/Kepriaktual.com)

Bagikan:
Baca juga