Polresta Barelang Gagalkan Penyeludup Sabu 31.552 Kilogram Jaringan Internasional

Konfrence Pers Polresta Barelang Penangkapan Sabu 31.552 Kilogram.

BATAM|KEPRIAKTUAL.COM: Kurun waktu dua bulan, Sat Resnarkoba Polresta Barelang menorehkan prestasi yang membanggakan dengan berhasil menggagalkan aksi penyelundupan Narkotika Jenis Sabu yang terjadi di wilayah hukum Polresta Barelang.

Bagaimana tidak, setelah sebelumnya berhasil menggagalkan aksi penyelundupan sabu dari Jembatan I Barelang seberat 20 kg pada (14/2/2020) lalu, kali ini satuan yang di pimpin oleh Kompol Lulik Febyantara, kembali berhasil menggagalkan aksi penyelundupan sabu.

Tak tanggung-tanggung, barang bukti narkotika jenis Sabu yang berhasil diamankan dari Perairan Laut sekitar Pulau Telan Kecamatan Belakangpadang, Kota Batam seberat 31.552 kilogram.

Kapolresta Barelang, Kombes Pol Nugroho Tri N mengatakan ini merupakan yang kedua kalinya Satresnarkoba Polresta Barelang melakukan penangkapan tindak pidana narkotika jaringan Internasional.

"Ini merupakan yang kedua kalinya selama saya menjabat sebagai Kapolresta Barelang, Satresnarkoba berhasil mengungkap pidana narkotika jaringan Internasional seberat 31,552 kg," ujar Nugroho didampingi Kasat Narkoba Polresta Barelang Kompol Lulik Febyantara saat press release di Mapolresta Barelang pada Selasa (19/4/2022).

Dikatakannya, penangkapan yang pertama yaitu pada 14 Februari 2022 di Pulau Buaya Belakangpadang dan yang kedua ini pada 9 April 2022 di Pulau Telan Kecamatan Belakang Padang.

"Sekitar pukul 18.00 Wib, tim yang tergabung dari Ditpolairud Polda Kepri dan Satgas Merah Putih mendapatkan informasi bahwa akan dilakukannya penyelundupan narkotika jenis sabu dari Malaysia menuju ke Tanjung Batu Balai Karimun," bebernya.

Dipertengahan perjalanan, saat pelaku berada di perairan Pulau Telan, tim berhasil melakukan penangkapan terhadap pelaku beserta dengan barang bukti narkotika.

Pelaku inisial EH (40) saat itu membawa narkoba menggunakan kapal spead boat. Dipertengahan jalannya, kita berhasil melakukan penangkapan," tuturnya.

Setelah dilakukan pemeriksaan, pada tempat duduk ditemukan barang bukti narkotika jenis sabu sebanyak 30 bungkus dalam kemasan teh guanyinwang.

"Setelah dilakukan penimbangan, dari 30 bungkus sabu tersebut terhitung dengan berat sekitar 31,552 kg," imbuhnya.

Kapolresta Barelang juga mengatakan, pelaku dijanjikan oleh pemesan akan mendapatkan upah sebesar Rp 10 juta.

"Tersangka dijanjikan akan mendapatkan upah sebesar Rp 10 juta kalau narkotika ini sampai ditujuan, dan tersangka baru menerima sebesar Rp 3 juta sebagai uang muka," kata Nugroho.

Atas tindak pidana ini, pihak kepolisian masih melakukan pengejaran terhadap 2 (dua) orang tersangka lainnya.

"Dua orang masih Daftar Pencarian Orang (DPO) yang berinisial PI dan E. Keduanya merupakan Warga Negara Indonesia (WNI)," imbuhnya.

Adapun barang bukti yang diamankan yaitu, satu unit spead boat, uang tunai Rp 2,9 juta, handphone, dan barang bukti narkotika.

"Terhadap tersangka dikenakan pasal 114 ayat (2) juncto pasal 112 ayat (2) juncto pasal 132 ayat (1) UU No 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman pidana mati, penjara seumur hidup atau penjara minimal 5 (lima) tahun atau penjara 20 tahun," pungkasnya.

Fay/Redaksi


Posting Komentar

[blogger]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.